Marhori-hori Dingding

Date: 30 August 2011
Place: My parents’ house, Pematang Siantar

Marhori-hori dingding artinya acara perkenalan keluarga, antara keluarga pria yang akan melamar atau memperistri anak wanita dari keluarga lain dalam adat batak. Ini bener” jadi moment yang berkesan buat aku, karena latar belakang cara penyampaiannya sungguh amat ‘Mengejutkan’😀.

Jam 4 pagi aku pulang nongkrong dengan sahabat”ku(baca:Ika dan Eci),menikmati detik” lebaran(Baca:ALIBI), hehehe, dan sesampainya di kamar langsung tepar tanpa basa-basi. Tiba” hp ku berdering dengan kerasnya tanpa membuka mata, aku angkat telfon-nya dan ternyata si pacar yang ngomong straight to the point “kamu kabarin mama ya, besok aku, Bapak dan mama mau datang ke rumah kamu”, what?????? Seketika mata aku melotot, dan merasa otak buntu dan mulai dech acting “Boleh ndak kamu nelfonnya nanti ajah, aku masih ngantuk, ndak ngerti kamu ngomong apa”, “Oke, jangan lupa ngabarin mama pokoknya”(baca:Bold&Italic=Pacar, Bold=Aku), Yeahhhh…whatever you said, aku mau tidur dan mau sadar ntar ajah, karena klo kalimat itu hanya dimimpi ‘kan ndak enak ya bow😀.

Dan saudara-saudara percakapan ntuh benar-benar di dunia nyata, saat aku bangun siangnya, si pacar nelfon kembali dan mengatakan hal yang sama, sampai akhirnya saat itu terjadi juga, keluarga si pacar datang ke rumah, dan ada ke-konyolan juga yang terjadi saat ntuh(baca: Niatnya hanya kunjungan keluarga dan perkenalan keluarga, tp yang terjadi udah seperti acara lamaran keluarga). Tapi bersyukur semua berjalan dengan baik, penuh sukacita dan damai sejahtera, PUJI TUHAN…!

Hal yang membuat kami BERSYUKUR dan BERSYUKUR adalah saat acara pertemuan keluarga tersebut, PA’eee masih bernafas(baca:hidup), walaupun telah duduk di kursi roda, dan tidak bisa berbicara, tapi kami keluarga, terlebih-lebih aku, si boru panggoaran ini percaya, PA’eee sudah tau kabar bahagia yang kami dapat, walaupun aku berdoa dan mempunyai 1 mimpi saat acara pernikahan aku dan si pacar nanti(baca: telah dibuat di postingan sebelumnya), namun TUHAN punya scenario lain, TUHAN punya cara terbaiknya untuk PA’eee dan keluarga kami, sehingga PA’eee ndak bisa menunggu hingga hari pernikahan aku dan si pacar. Oh ya saat acara marhori-hori dinding aku sedang di Jakarta, dan si pacar di Medan, jadi tanpa aku acaranya, namun tak mengurangi SUKACITA yang ada, PUJI TUHAN…!

Oh ya, sebelum acara marhori-hori dinding dilakukan, malamnya ada interview yang sangat dasyat yang aku lakukan, bahkan lebih dasyat daripada interview yang pernah aku jalani selama ini, bahkan jauh lebih ‘menegangkan’ daripada interview DEPKEU tahun lalu, huhuhuhu… *teringat dech gagalnya*, opsss..back to topic, ini adalah interview oleh sang calon Ibu mertua🙂, check this out.

Legenda :
P : Pacar
A : Aku
M : Mama Pacar

(Siang Hari)
P : Ntar malam katanya Mama’ mau nelfon kamu
A : Mau bilang apa? kenapa ndak sekarang ajah?
P : Ndak tau, katanya ntar malam, ya udah tunggu ajah, ndak sabaran amat di telfon calon mertua
A : Degdegan tauuuu, knp harus disampein segala rencana mau nelfon doank, trus knp hrs ntar malam?
P : tauuuuuuu…. *ngeledek*

(Malam Hari)
M : Malam dek..
A : Malam namboru, kenapa namboru?
M : Iy dek, jadi gini dek, tadi si malthus ada bilang apa sama kamu?
A : Ndak ada bilang apa-apa namboru, kenapa namboru?
M : Oh iy, dia ndak bilang apa” sama kamu?
A : Ndak namboru, dia cuma bilang malam ini namboru nelfon, kenapa emang namboru? *makin penasaran*
M : Oh…ndak apa2nya dek, cuma mau ngobrol-ngobrol ajah
A : Oh gitu, aku pikir kenapa-kenapa namboru, hehehee…
M : Jadi gini de’, kan besok kami mau datang kerumah kalian, mau berkunjung ajah gitu
A : Oh iy namboru, tadi udah dikasih tau ama si abang
M : Nah…kan kami datang sekalian dengan maksud khusus yah
A : Iya namboru
M : Jadi kan sebelum namboru dan keluarga datang besok, bolehlah dulu namboru tanya-tanya ama kamu yah
A : Oh boleh namboru, tentang apa? *makin penasaran*
M : Benar-benar cintanya kamu sama si Malthus?
A : *shock* Iy namboru, Aku cinta sama abang Malthus *degdegan tp tetep sok tegas* *dengkul lemes*
M : Udah bisa kamu terima dia apa adanya?
A : Puji Tuhan bisa namboru, sambil belajar terus untuk menerima, karena aku juga banyak kekurangannya
M : Yakin kamu bisa setia ama dia?
A : Dengan do’a sama seperti yang sudah dan selalu kami lakukan sampai hari ini namboru, udah 7 tahun kami masih mencintai *PD abis :D*
M : Kalau nanti setelah menikah, ada hal yang kamu tidak suka dari dia, bagaimana?
A : Harus diterima namboru, udah jadi suami nanti, tetap dengan komitmen, smoga TUHAN bisa ubahkan kekurangan kami masing2
M : ehm….tadi kamu bilang ndak ada yang udah dibilang si Malthus sama mu
A : he’h? emang ndak ada namboru, ko’ gitu namboru bilang?
M : Kenapa hampir2 sama jawaban kalian?
A : hahhahahhaa.. *PECAHHHH*, beneran namboru, ndak ada dikasih taunya
M : Benar?
A : Iya namboru, emang si abang jg namboru tanya2in?
M : Iyalah, anak sendiri juga harus ditanyain, hehehe
A : hhehehee….
M : Ya udah, kalau gitu istirahatlah kamu, udah percaya diri namboru datang besok ketemu ama mama dan bapak
A : hihihi..iy namboru, makasih ya namboru, namboru juga istirahat ya, TUHAN BERKATI

(Pagi Hari, esoknya)
A : Ko’ kamu ndak bilang, klo td malam namboru mau tanya2 hal gitu?
P : Ngapain dikasih tau, apa adanya ajah, emang kenapa jadinya? hehehe
A : kan aku kaget, untung ajah ternyata kata namboru jawabanku dengan jawaban kamu hampir sama
P : Masa…?
A : Kata namboru, aku mau tau bener apa ndak, dan ndak napsu lagi tanya ama kamu skrg
P : Kenapa?
A : spot jantungnya udah berakhir tadi malam!
P : Hahahaha…tp artinya kita jodoh donk, jawabannya sama
A : Sang karepmu wae

*demikianlah saudara-saudara, interview yang sebenernya sebentar, tp bagiku lama dan menegangkan, wakakakkaa…*
GOD BLESS

One thought on “Marhori-hori Dingding

  1. Pingback: I Loved Her First « WE'RE BLESSED

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s