Bahagia Itu Sederhana

TUHAN itu bae’ banget buat kita semua. Aku juga merasakan hal yang sama seperti saudara-saudara diluar sana, begitu banyak hal yang luar biasa yang TUHAN berikan buat ku dan orang-orang yang aku sayang, membuat kami ndak lupa untuk mengucap syukur. Saat hal yang kita inginkan kita dapatkan, kita pasti bahagia dan mengucap syukur, tapi apakah hal yang sama akan terjadi saat yang kita dapatkan justru hal yang tidak kita inginkan sama sekali?

Suatu saat aku dan hubbie ngobrol tentang berkat dan ucapan syukur,
HUBBIE : “De..kalau kita dapat sesuatu yang membuat sukacita, kita pasti mengucap syukur dengan bilang ‘Terima Kasih TUHAN, berkat MU luar biasa’, tapi saatnya kita dapetin sesuatu yang ndak kita inginkan, tapi kita harus mengucap syukur juga kita nyebutnya apa ya?
ME : “Kalau eyan tanya echa, echa bilang BERKAT juga. Pokoknya semua yang kita terima, baik yang baik ataupun yang buruk, bilang ajah berkat ama TUHAN, jadi kita juga ringan saat bilang ucapan syukurnya
HUBBIE : “Berkat?ehmmmm…..Iya ya, Berkat juga ya de’, ndak ada kutukan ataupun hukuman atau pencobaan ya?
ME  : “Echa ndak suka dengan kata-kata ntuh, makanya echa bilangnya berkat
HUBBIE : “Setuju de

Yah, ntuh sekilas tentang ucapan syukur, dan hubungannya ama judul postingan aku ini, percakapan ntuh sederhana, tapi membawa kebahagiaan buat aku dan hubbie, yes.. #HappyIsSimple seperti ntuhlah “Bahagia itu Sederhana” yang aku maksud. Mungkin standar kebahagiaan masing-masing orang berbeda, tapi aku selalu membuat hal-hal kecil dalam kehidupanku menjadi sumber kebahagiaan ku. Terkait kebahagiaan, aku pegang selalu

“Bahagia ntuh kita yang ciptakan (Happiness is Created)”

Pernah sekali waktu, kantor ada acara perlombaan Boy Girl Band dalam rangka memperingati hari ulang tahun company group dan eruforia aku dan teman-teman lumayan membuat aku ingin menonton acara yang diselenggarakan jam 6 sore after office hour which is hubbie udah sampai di depan kantor menurut SMS yang aku terima seperti biasa. Ntah apa yang membuat aku berbohong saat ntuh, karena ndak turun-turun dan nyamperin hubbie, dia SMS dan aku cuma bilang kalau aku punya kerjaan jadi rada telat turun dan pulang, padahal aku lagi nonton Girl Boy Band ntuh *how stupid I am for doing that*.

Setelah 1 jam lebih menunggu, aku turun dan saat melihatnya aku tertunduk malu, eh tau hubbie bilang apa? “Capek banget ya de? banyak banget ya kerjaannya?” , yang ada aku pengen nangis dengan rasa bersalahku. Akhirnya aku ajak hubbie makan malam diluar dan aku yang traktir, sebagai balasan rasa bersalah aku dan setelahnya aku mau minta maaf. Benarlah, setelah selesai makan aku ngomong ama hubbie tentang cerita sebenarnya, dan taukah apa reaksi hubbie akan permintaan maaf ku? “Hahahhaa..o’alaaa de..de.. ntuh ajah ko bo’ong sich? ndak apa-apa kalau tadi eyan harus nunggu echa nunggu buat nonton mereka, tapi ndak perlu bo’ong sayang“. See..#HappyIsSimple ,segala yang terjadi ntuh udah buat aku lega dan bahagia banget.

Sekali waktu, aku seminggu merasakan sakit dipunggung, hampir setiap hari mengeluh dirumah dan bilang ama hubbie ndak tahan dengan rasa sakitnya, walaupun udah diajakin ke dokter ama si hubbie, tapi aku ngotot ndak mau dan masih mengeluh rasa sakit ntuh doank ama hubbie. Sampai dihari sabtu, seharusnya aku belanja mingguan, beberes nyiapin sarapan, urusin tetekbengeknya rumah setelah seminggu ndak terlalu punya waktu lebih tapi yang ada aku hanya terbaring ditempat tidur dan untuk duduk ajah rasanya ndak punya tenaga. Hubbie dengan kesabarannya mendengarkan keluhanku dan melayani kemanjaanku, dia usap-usap punggungku,cium keningku, olesin minyak karo(baca: minyak untuk mengurangi rasa sakit), pijit seluruh badanku ampe aku tertidur pulas.

Sampai aku terbangun, hubbie langsung datang ke kamar dan langsung tanya mau makan apa, karena emang lagi pengen makan kwiteaw goreng aku minta ajah, dan hubbie langsung pergi keluar beliin buat aku. Setelah makan dipijitin lagi dan disuruh istirahat lagi ama hubbie, sampai rada sorean bangun lagi dan badan udah enakan, gitu lihat rumah udah bersih, siapa lagi yang buat kalau bukan hubbie, #HappyIsSimple ndak ada yang ndak setuju kalau aku bilang, aku cukup bahagia dengan hal-hal ntuh bukan?

PS. Buat Hubbie, thank you for being my happiness, Buat anak-anak kami yang nanti bakal baca blog ini, semoga cerita ini bisa dikenang sebagai cerita orang tua kalian *tua banget bahasa gw*

4 thoughts on “Bahagia Itu Sederhana

  1. jadi inti ceritanya ini, bahagia itu adalah dimaafkan setelah berbohong pada suami. wkwkwkw…. eh, jangan2 sister lagi ‘isi’ ya, soalnya temanku si benget*istri bang tojos gitu dl, sakit punggung mulu waktu hamil.. *semoga😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s