Ngidam si Bebek

Ngidam menurut kamus besar bahasa Indonesia dengan kata dasarnya idam artinya adalah ingin sekali mengecap sesuatu (ketika hamil muda), dalam pengertian mengecap pastinya ya makan, dalam kamus bahasa Inggris-Indonesia diartikan dengan kata craving, artinya juga sama.

Dari dulu aku janji ama diri ku, kalau aku udah merid dan hamil kalau bisa aku ndak mau nurutin yang namanya NGIDAM, ngerepotin orang lain pastinya. Tapi yah..namanya hormon (baca: kata Lia), ndak bisa diprediksi dan inilah ngidam ku ntuh, BEBEK yang dulu sering dibawain ama Lia(baca: sahabat dikantor ku sebelumnya di Jakarta), pengen bgt makan ntuh bebek dengan nasi panas. Akhirnya aku ngomong ke dia, dan dengan cepatnya dia beli dan kirim ke Medan. Dalam waktu 1 hari, ntuh bebek nyampe di meja kantor ku, and Miracle happened.

Seperti ceritaku dari minggu ke minggu kehamilan disini si mual dan si muntah tetap bertahan, yang membuat ku ndak bisa memasukkan apapun kedalam perut ku, dan menganggap tidak ada makanan yang enak di dunia ini. Efeknya ya berat badan turun dan turun, tapi kata dokter dr. Zaman Kaban tempat aku kontrol, selama si dedek sehat dan perkembangannya baik, ndak masalah karena pada bulan-bulan di trimester 2 nantinya justru nafsu makan bisa ndak terkontrol, oh…I wish doctor, I miss my appetite.

Nah, kembali ke cerita si bebek, setelah Lia ngabarin kalau bebek-nya udah dikirim dan dipastikan bakal nyampe esok hari, pikiran selalu ke si bebek dan mulut ndak berhenti cerita ke temen-temen di kantor kalau aku pengen ntuh bebek dan si bebek on the way dari Jakarta ke Medan, yang buat orang penasaran seperti apa bebek yang membuat ku sedikit ‘gila’ ntuh. Eh, bukan cuma temen2 yg bengong karena cerita si bebek ku, hubbie juga ndak kalah penasaran ama si bebek ini.

Pagi hari, di hari dimana seharusnya si bebek nyampe di meja kerja ku, ada kejadian absurd dirumah sesaat sebelum berangkat kerja. Seperti biasa bangun pagi-pagi dan berangkat ke kantor yang jaraknya lumayan dan lagi ada hubbie yang baru pulang dari tugas, membuat berat turun dari tempat tidur, apalagi melangkah ke kamar mandi, yet..

ME : Males bgt ngantor ‘yan..pengen tiduran ajah dirumah, badannya ndak enakan

HIM : Ya udah ndak usah ngantor ambil cuti ajah

ME : Masih utang ajah cutinya udah sering ambil yak, hiks…sedihnya yg belon ada cuti

HIM : Jadi gimana lagi? istirahat dululah dirumah klo badannya ndak enak

Tiba-tiba aku langsung lompat dari tempat tidur dan masuk kamar mandi, sebelum denger hubbie tanya KENAPA, aku teriak dari kamar mandi, “Bebek ku datang hari ini”, dan ndak lama berselang  ketawa pria yang sangat aku cinta ntuh meledak, membuat aku yang sedang mandi ikutan nyengir😀. Gitu nyampe kantor, aku masukkan nomer tracking pengiriman ntuh bebek yang aku dapet dari Lia, dan refresh setiap 30 menit sekali, haahaa..sangkin ndak sabarnya.

Akhirnya jam 15.00 WIB, ntuh bebek pun diantar ama temen ke meja kerja ku, dan dengan cekatan tangan ini membukanya dan langsung memasukkannya ke microwave, aroma nya membuat orang-orang yang ada di pantry penasaran, ntuh apa pake dikirim segala, dan sebelum aku menjawab pertanyaan mereka, aku udah bisa prediksi apa yang bakal mereka bilang dan bagaimana mimik wajah mereka, yet I don’t even care, hahahhaa…*angel laugh

Sebelum pulang kantor, buru-buru aku bagi ntuh bebek ama temen kantor ku yang sedang hamil juga, biar dia ngerasain bebek yang sangat aku harapkan kehadirannya ntuh. Tapi lagi-lagi selama 4 bulan terakhir ini, sejak hamil begitu nyampe rumah dan mandi, bawaan ku adalah tidur, karena udah lelah dijalan walaupun hubbie sebelumnya ngingetin bebek ntuh, tapi aku ndak tahan dengan tarikan mata ku yang mengajak berlabuh dialam mimpi. Jam 22.00 aku kebangun dan ngeliat ndak ada hubbie disamping ku, ternyata dia lagi kerja di ruang kerjanya.

Hubbie tersenyum melihat ku, langsung keluar membuatkan nasi panas buat ku dan mengambil bebek yang udah dipanasin tadi, dan ternyata sebelumnya hubbie udah makan karena kelaperan sangat dan ndak berencana makan lagi bareng ama aku karena giginya lagi sakit, jadi ndak enak rasanya masukin makanan banyak ke mulutnya. Tanpa babibobebu, nasi dipiring ku habis..bis..bis..then aku bengong liat ntuh bebek yang masih ada, hubbie ambil piring ku, lalu menambahkan nasi panas lagi, kembali tanpa babibobebu, kembali nasi dipiring ku habis. Setelah selesai aku diam dan bengong, dan ngeliat hubbie senyum puas dan langsung mencium keningku bilang “Bagus sayang, ditahan ya, jangan dikeluarin bebeknya”, oh em ji..ternyata aku nambah dan sukses masuk tanpa keluar juga ntuh bebek ampe besok paginya, yes…that’s the miracle after 4 months of my pregnancy, I got my appetite back #ThankingGOD

Esoknya, bebeknya masih sisa, dipanasin lagi (baca: belon basi dan masih menggugah selera aku, aku hajar ajah), dan kembali seharian aku ndak ada mual dan muntah sama sekali, 2nd day of miracle. Sungguh aku bengong dan sadar, ternyata gini rasanya ngidam dan setelah terpenuhi mulut, perut antara ibu dan anak bener2 kompromi, hihihihi..

Anw, special thanks to my great friend, LIA.

Thank you so much, dearest..! Can’t say enough, yet proud of you and I’ll remember this thing forever. Love you

One thought on “Ngidam si Bebek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s