MINGGU KE-25

Ouchhh…mulai saat ini mau buat cerita tentang moment ketemuan ama dedek di tempat si dokter obgyn disebuah postingan berbeda ama yang lain, biar lebih lengkap dan panjang ajah ceritanya yak, boleh donk ya, hihihi.

Mulai dari pertama kali ketemu obgyn memastikan hamil atau ndak, seperti cerita ku disini sampai dengan 4 bulan pertama, kami selalu datang diakhir bulan ama dokter, hitungannya biar pas bulan2nya si dedek, 1 bulan, 2 bulan, dan seterusnya gitu tapi untuk Desember kemaren emang seperti ceritaku disini kami datang seminggu lebih cepat dari pada jadwal biasanya karena pulang ke siantar ntuh. Trus mikirnya untuk bulan Januari kepikiran untuk ngelakuin seperti biasanya yah ketemuan ama si dedek diakhir bulan, which is seharusnya minggu depannya. Tapi ternyata di suatu sore minggu lalu, begitu nyampe rumah dari pulang kantor, hubbie nyeletuk “Eh ma..minggu depan kita ketemu dedek kan ya?”, “Belon..masih minggu depannya lagi ko’ pa”, “Ah..lama bgt, bulan lalu kan ketemunya tanggal 21, brarti bulan ini juga seharusnya tanggal segitu donk”, “Bulan lalu kan emang kecepetan karna mau balik ke siantar, jadi bulan ini harus sperti jadwal awal donk pa”, “Akh..kelamaan ma, buat janji ajah minggu depan kita ketemu dedek” dan aku hanya senyum-senyum sendiri melihat tingkah hubbie yang udah kangen ama #Baby-M

Senin minggu depannya, aku buat janji kontrol ke klinik tempat dokter zaman kaban, si dokter yang selalu buat hati gembira kalau udah ketemu, tampangnya yang kebapak-an, kata2nya yang selalu buat tenang dan humoris, walau kita datang dengan berbagai keluhan akan berakhir senyuman setelah ngobrol dengannya, what a favorite doctor :’). walau masih buat janji untuk besok, tapi nomer antrian untuk nomer 14 ajah, yah..kebiasaan di klinik tempat si dokter emang gitu sich, tapi paslah nunggu 30 menit stelah jam pulang kantor dan akses jalan yang lumayan macet di daerah pattimura dan padang bulan, area dekat praktek si dokter. Oh ya ndak lupa ngabarin hubbie kalau besok udah buat janji buat kontrol, dan malamnya pun dia udah uyel-uyel perut ku, seperti kasih kode ke #Baby-M kalau besok kami bakal ketemu, hahaha..

Hari yang ditunggu pun tiba(baca: kaya’ nunggunya bertahun-tahun ajah ya), seperti biasa kalau udah jadwal kontrol, saat jemput aku pulang kantor, pasti hubbie smsnya beda dari biasanya, kalau biasanya cuma “Ma..papa udah dibawah ya”, menjadi “Ma..ayo cepat..kita kan mau ketemu dedek”, idih…nyampe diklinikinya jg masih ajah nunggu setiap kontrol, tapi setiap baca ntuh sms rasanya ngotot banget harus cepet2 nyampe dan ketemu dokter, yet I love the way he showed me his love for our #Baby-M :’). Benarlah nyampe diklinik waktu tanya udah antrian keberapa ternyata masih ke-9 dan si dokter lagi keluar makan malam, wow..ndak biasanya lho, udah 6x pertemuan ama si dokter baru x ini dapet kabar si dokter lagi makan malam dilagi jadwalnya periksa para ibu-ibu sexy(baca: yah…selalu seneng saat liat ibu-ibu yang kontrol, cantik dan sexy ya).

Sambil menunggu giliran, seperti biasa aku cek tekanan darah dulu, yah..puji Tuhan ndak tinggi(baca: takut kaya’ astrid tiar yang kena preeklamsia :D) yaitu 105/80 dan inilah saatnya yang selalu aku dan hubbie penasaran, berat badan, hahaha..setelah Desember kemarin berat badan ku akhirnya naik 4KG setelah 4 bulan pertama yang banyak cerita mual-muntah dan akhirnya Januari ini berat badanku naik 6KG sodara-sodara, yeayyy….seneng bgt, ndak sia-sia makan segalanya saat di Siantar kemaren, dan nafsu makan yang lumayan setelah masak sendiri dirumah, karna bener-bener udah muak dengan makanan yang dibeli dari luar, penuh dengan penyedap makanan yang ndak disukai ama #Baby-M (baca: good boy makes his mom always cook).

Akhirnya nama ku terpanggil juga, “Ibu Moris…”, dan secepat kilat aku dan hubbie masuk ruang dokternya dan langsung disapa senyum manisnya si dokter ganteng itu, yah…”Selamat malam ibu moris, langsung ajah naik ya ketempat periksa”, “Ok dokter” kataku tak kalah senyum lebar. Eh tapi intermesso sebelum memperlihatkan si dedek, si dokter ngedumel2 gitu, yang buat aku kaget karna ndak biasanya, setelah akhirnya kami tanyakan, ternyata pasien yang sebelum giliran kami adalah ibu yang sudah lama ndak teratur menstruasinya, dan udah dibawa berobat kemana-mana sampai2 terakhir di opname disebuah RS terkenal di Medan tapi ndak tau juga penyakitnya apa dan kenapa ndak bisa hamil, ternyata oleh si dokter dicek dan ternyata katanya Selaput daranya kesumbat karna selama ini menstruasinya ndak bersih artinya ndak bener-bener keluar semua, makanya belum hamil juga, dan si dokter marah-marah ama RS yang udah dijalanin si ibu karna ngerasa kasian juga dengan kerugian material dan lain2nya yang dialami di ibu, see…isn’t he lovely? :’)

Setelah si dokter puas cerita kekesalannya, baru aku mau #Baby-M dicek, karna takutnya ntar si dokter ndak konsen dan ndak excited seperti biasa waktu cerita keadaan #Baby-M didalam perutku. Benarlah perkiraanku, setelah tenang dia ambil alat USG nya dan gerak-gerakkan diperutku, trus dia bilang “Ayooo..penasaran ya jenis kelaminnya apa?”, “Lho…kan dari bulan yang lalu juga udah ketahuan dokter”,kataku ndak kalah jawab si dokter, “Oh iya ya, hhahaha..tapi kali ini saya baru yakin 100%, dia laki-laki, nich..liat ini ada batangnya”, kata dokter diselingi tawanya yang renyah, akhirnya kami yang ada diruangan ntuh semua ketawa denger si dokter yang ngerasa sedikit malu gitu. Yah..puji Tuhan, akhirnya udah pasti klo #Baby-M yang akan menjadi Anak tertua dikeluarga kecil kami, yang akan bawa marga hubbie, akan menjadi panggoaran(baca:panggilan) dikeluarga kecil kami dan dikeluarga ku silalahi dan damanik, yaitu buat MA’eee, panggilan MA’eee yang selama ini MA’ DORA nantinya akan jadi OPPUNG M*****, hahaha..masih pake bintang2 gitu, takutnya ntar ada sumbangan nama yang buat #Baby-M ganti namanya, jadi yah ndak usah dilaunch dulu dech namanya, yang penting sehat ampe lahiran ya nak :’)

Oh ya, berhubung berat badan aku naik, otomatis berat badan si #Baby-M pun naik donk ya, yah..berat si #Baby-M saat itu 800gram, Puji Tuhan dan kata dokter itu normal, dan kalau bisa kenaikan berat badan ku ampe bulan ke-9 pun maksimal 16KG biar berat #Baby-M sekitar 3 – 3,5KG jadi proses lahiran normal sangat memungkinkan, jadi artinya ada 3,5 bulan lagi yang bakal dijalanin dan maksimal naiknya adalah 10KG lagi, dan hubbie juga udah ingetin biar bisa dikontrol berat badannya lewat makanannya, padahal ampe skrg sebenernya belum pernah liat porsi makan ku yang nambah berpiring-piring, hihih..tapi paling ndak masuk dan cukup untuk ku dan #Baby-M dan buat nyaman kami ber-2. Seperti bulan sebelumnya, si dokter memperdengarkan suara detak jantung #Baby-M dan hari itu dokter juga memperdengarkan kembali suara detak jantungnya dan sangat teratur, serta memperlihatkan grafiknya di layar dan berhubung aku ndak ngerti, kata dokter bagus tidak ada masalah, Puji Tuhan.

Terima kasih TUHAN, buat kasih karunia TUHAN dalam keluarga kecil kami, terima kasih buat kebahagian sederhana yang TUHAN masih tetap dan akan curahkan atas keluarga kecil kami. Kiranya Roh Kudus yang tetap urapi aku dan kandungan ku, TUHAN lah yang terus bentuk #Baby-M didalam kandungan ku, sehat, bertumbuh, dan sempurna saat bertemu kami nanti disaatnya. Sertai aku dan suami ku bentuk kami untuk menjadi calon orang tua yang TUHAN inginkan, ajarin kami menyerahkan semuanya kedalam tangan TUHAN dan dalam mempersiapkan segala sesuatu yang kami cita-citakan untuk #Baby-M nantinya.  AMIN

Selama minggu ke-25 kehamilan, janin menggunakan kedua tangan mungilnya yang sedang berkembang untuk belajar tentang dirinya sendiri dan lingkungannya. Berikut apa saja yang terjadi:

  • Minggu ini berat janin sudah 750 gram, dan panjangnya sekitar seukuran belewah kecil.
  • Menggapai bintang-bintang! Saat hamil 25 minggu, kedua tangan janin sudah lengkap terbentuk. Ia bahkan sudah bisa mengepalkan tangannya.
  • Sambungan-sambungan saraf dalam kedua tangannya terus berkembang.
  • Ia menggunakan kedua tangannya untuk menelusuri lingkungan disekitarnya.

4 thoughts on “MINGGU KE-25

  1. Pingback: MINGGU KE-26 SAMPAI MINGGU KE-29 | WE'RE BLESSED

  2. Pingback: Minggu ke-30 | WE'RE BLESSED

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s