MINGGU KE-33

Setelah cerita terakhir adalah di minggu-32, maka masuklah kita ke minggu-33 dimana ini juga ceritanya masuk ke bulan ke-8, wow…cepat ya, eh…tetep ndak sabar denk ketemu ama #Baby-M. Cuma untuk saat ini kita masih bisa ketemu diruangan dokter favorit, zaman kaban melalui layar usg ya nak, sabar dan sabar, segala sesuatu indah pada waktunya🙂.

Minggu ini seperti biasa setiap ditinggal hubbie pasti ada ajah waktunya badan kurang fit😦, bukan dibuat2 tapi emang ndak tau kenapa selalu seperti itu, dan ndak bisa dipungkiri setiap bulan aku pasti ada ijin sakit buat istirahat karena badan kurang fit selama bekerja di perusahaan sekarang(baca: so sorry). Dihari ketiga si virus flu dan batuk masih bersarang ditubuhku, akhirnya aku istirahat dirumah seharian, posisi hubbie masih diproyek luar kota, aku cuma bisa laporan keadaanku lewat sms atau telfon ama hubbie dan sebenernya ndak pngen semua dilaporin, tapi dia juga kuatir bgt ampe tanya2 terus, padahal dengan jabatan yang dipegang hubbie skrg, tugas dan tanggung jawabnya semakin besar, seharusnya aku men-skip hal2 yang bisa membuatnya pecah konsentrasi.

Suhu badanku sepertinya semakin naik, jadi bener2 ndak bisa tidur kalau ndak dingin, AC udah diservice tapi tetep ajah sepertinya freonnya yang kurang atau emang panas tubuhku yang sungguh amat dasyat ampe ndak nendang ntuh ac. Dengan si batuk kering, aku tetap konsumsi obat khas ibu hamil, tapi kali ini beda, karena batuknya kering dan keras, jadinya waktu batuk perut rasanya ditarik dan mungkin #Baby-M kaget jadinya dia serasa ndak nyaman, akhirnya aku juga ndak bisa istirahat malam hari dengan enak dan nyaman, kasihan setiap aku batuk, aku ngerasa klo #Baby-M pasti ngerasa keganggu juga.

Walau udah masuk bulan ke-8 tapi gerakan2 #Baby-M justru makin kencang dan sesekali membuat aku berteriak menahan sakit dan geli, tapi klo kaya’ hubbie bilang kita tenang klo emang dia aktif, artinya dia berkembang dan sehat didalam seperti kata dokter juga. Telapak tangan dan telapak kaki udah nunjukin tanda2 bengkaknya, apalagi tangan mulai dari pergelangan ampe telapaknya sering kram atau kaya’ kesemutan gitu apalagi saat baru bangun tidur, klo dibilang kurang gerak sepertinya ndak, karna aku sering ko ngerjan pekerjaan rumah walau sebenernya capek bgt, cuma biar ndak bengkak aku pikir, tapi sepertinya bukan ntuh penyebabnya, smoga ndak berpengaruh ama #Baby-M didalam kandungan ku.

Hari ketiga ternyata si flu bener2 hilang dan batuk hanya sesekali, ternyata oh ternyata obatnya bukan istirahat atau obat2an lain, obatnya ternyata hubbie, yeayyy…hubbie is coming to town(baca: hubbie pulang ke Medan) dan bener2 my mood booster, aku langsung sehat dan semangat bgt(baca: #thankingGOD for sending him). Seperti diskusi sebelumnya ama hubbie kalau sebelum pulang ke Siantar weekend ini dalam rangka acara 7 bulanan dalam adat batak, jadinya aku ama hubbie mau kontrol dan ketemu ama #Baby-M dulu, senengnyaaaa..walau masih 3 minggu jaraknya dari terakhir bulan lalu kontrol, dan gimana hasil selama didalam ruangan si dokter favorit?🙂

Ternyata dari bulan lalu ampe bulan ini kenaikan berat badanku ndak significant, hanya naik 1 KG dan 600 Gram ntuh buat #Baby-M ahhh…puji Tuhan kalau #Baby-M yang lebih banyak naiknya daripada aku, dan saat di usg kata dokter posisi #Baby-M masih baik dengan kepala dibawah, berdoa dan tetap berharap bisa terus seperti ntuh sampai waktunya ketemu nanti. Semuanya dalam keadaan baik kata dokternya dan lagi2 si dokter tetap nunjukin bukti klo #Baby-M ntuh laki-laki, hahhaa…dokterrrrr…..udah dari minggu ke-20 dokter kasih tau ntuh, masa ampe skrg tetap menyakinkan ntuh sich :p

Kehamilan minggu ke-33 dan empat minggu yang mengikuti tanda waktu pertumbuhan yang mencengangkan ketika janin mencapai berat lahirnya yang terakhir.

  • Beratnya kira-kira 2500 gram dan mungkin tumbuh sepanjang 2.5 cm penuh hanya dalam minggu ini! Ia telah tumbuh sekitar 32 cm dari puncak kepala sampai bokong, atau kira-kira sepanjang sebuah labu kuning rata-rata.
  • Janin terus bertambah berat dengan cepat — kira-kira 250 gram per minggu.
  • Pupil matanya sekarang bisa menyesuaikan diri dengan sinar terang dan gelap, sama halnya seperti mata ibu.
  • Paru-parunya terus berkembang.
  • Cairan ketuban telah mencapai tingkat maksimumnya sekarang – benar-benar sudah tidak ada ruang lagi! Dengan lebih sedikit cairan untuk meredamnya, tendangan-tendangan janin mungkin terasa sedikit kurang menyenangkan.