MINGGU KE-39

This is it, and May already, yet #Baby-M still is on my belly, oh YES he’s healthy of course, that’s the important point.

Setelah minggu ke-38 terlewati dan permintaan ama #Baby-M klo lahirnya Mei ajah emang bener2 dipenuhi ama dia, opss..yang pasti TUHAN donk ya yang nentuin kapan lahirnya, hehee..masuklah ke minggu-39 dan berharap akan bertemu ama #Baby-M ternyata belum waktunya juga, tapi tetap menunggu dengan sukacita dan berpengaharapan penuh serta percaya biar bisa lahiran normal #InTheNameOfGOD.

Minggu ini ada cerita lucu dari hubbie tentang kelahira #Baby-M. Waktu diakhir bulan April kemaren, rasa pengen ketemu #Baby-M secara langsung terus diucapkan ama hubbie, ngomong ama perut, “Lahirnya besok ya nak, udah ndak sabar papa ketemu #Baby-M”, begitu terus, ampe2 aku ngomong tentang rencana yang harus dilakukan beberapa hari kedepan, hubbie langsung nyeletuk, “Yah ndak bisalah, ‘kan #Baby-M besok udah lahir, kita ndak bisa lagi ngelakuin ntuh”, yang ada aku cuma bengong dan senyam-senyum sendiri, hahaa.

Begitu juga waktu dengar warta jemaat di gereja, diumumin sehubungan dengan tahun ini adalah “Tahun Anak HKBP”, jadi ada perayaan di sekolah minggu HKBP Simalingkar, tanggal 11 Mei 2013, jam 18.00 dan langsung aku ngajak hubbie buat nonton, dan dengan cepat hubbie ngejawab, “Kan besok #Baby-M udah datang, mana bisa kita keacara ntuh, #Baby-M masih terlalu kecil”, wakakka…. *isn’t he funny🙂

Tapi ternyata TUHAN berkehendak lain, #Baby-M emang ndak lahir di hari yang sangat diharapkan hubbie lahir. Begitulah kami tetap bedo’a buat kesehatan #Baby-M dan aku menunggu waktunya lahiran, walau hampir setiap hari inang mertua nanyain udah gimana keadaanku dan udah ada belum tanda-tanda lahiranya, begitu juga dengan teman-teman dikantor, semua tanya kenapa belum lahiran yang kadang buat hati sedikit ngenes, yah tunggu ajah kale, emang TUHAN bilang belon lahiran, masa aku maksa juga nanya apa TUHAN? *sewot

Diminggu ini, morning sickness ku muncul lagi, tapi hanya malam. Apapun yang aku santap malamnya, pasti keluar, yang buat hubbie sedikit kuatir juga klo dampingin aku ditoilet. Untuk tanda2 flek yang biasanya orang2 alami, belum pernah ada flek yang terdapat dipakaian dalam ku, hanya ada keputihan yang kental bgt, dan rasanya kontraksi palsu yang hampir setiap hari, tapi ndak buat ampe menjerit, kadang2 posisi duduk dan tidur juga udah sulit cari yang enak, tapi aku nikmatin ajah, justru bersyukur yang artinya harusnya itu karena #Baby-M yang sedang mencari jalan keluarnya, yang pinter ya nak nyarinya, dan semoga secepetnya dapet dan bisa keluar, eh..ketemu dech ama mama, papa, opung dan keluarga lainnya :’)

Akhirnya menyempatkan diri kontrol ama hubbie ngintip #Baby-M dan berharap itu adalah terakhirnya kita ngintip dia, berharap nantinya ndak ngintip2 lagi, tapi udah bisa ketemu langsung ya nak🙂. Saat kontrol berat badanku dari 3 minggu yang lalu setelah kontrol cuma naik 1 KG, tapi saat di USG kata dokter berat badan #Baby-M turun dari 2,945 gram menjadi 2,933 gram, tapi ndak mengapa kata si dokter zaman kaban, karena emang suka berubah2, ntar tunggu lahiran juga bisa naik drastis, tapi lebih baik kecil keluar dan gede setelah menyusui.

Waktu ketemu si dokter, dicek juga posisinya, dan dengan santainya dia bilang belum masuk panggul, tapi kemungkinan lahiran normal besar ko’ *we wish ,jadi makin yakin bisa lahiran normal, dan tetap percaya pasti bisa lahiran normal. Jalan pagi masih tetap rutin (baca: asal ndak ada jadwal nonton bola ajah), apalagi kalau sabtu jalannya bisa ampe 2 jam ama hubbie, kalau emang kurang, aku turun tangga setiap pulang kantor di gedung kantor dan turun naik tangga dirumah, atau terkadang jalan2 di mall sambil cuci mata, sambil melatih kaki dan membuat posisi #Baby-M semakin turun dan turun kepanggul dan cepet lahiranya.

Yah…minggu ke-39 sudah lewat, saat nulis postingan ini udah masuk minggu-40, dan do’a yang terkirim semakin kencang, semoga bisa bertemu dengan #Baby-M secepatnya. TUHAN yang berkati aku, #Baby-M dan hubbie serta semua rencana2 kami, TUHAN yang ambil alih semuanya, AMIN.

Ketika hamil 39 minggu, janin sedang mempersiapkan kedatangannya. Perubahan-perubahan mencakup:

  • Verniks berlilin yang menutupi kulit dan rambut halusnya yang disebutlanugo mulai menghilang ketika hamil 39 minggu. Sebagian verniks dan lanugo mungkin masih ada saat kelahiran.
  • Janin mendapatkan antibodi-antibodi dari plasenta untuk melindunginya dari penyakit.
  • Ia juga akan mendapatkan lebih banyak antibodi ketika menyusuinya saat lahir.
  • Janin mungkin beratnya antara 3500 sampai 3750 gram. Tetapi normal saja jika beratnya antara 3000 dan 4500 gram.

One thought on “MINGGU KE-39

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s