10 May 2013, #BabyMiguel

Huaaaa…akhirnya setelah dicicil2 niat, waktu dan ceritanya akhirnya ter-post juga cerita ini. Cerita luar biasa yang akan dikenang dan jadi 1 hari terbaik di keluarga kecil kami #ThankingGod.

Setelah sebelumnya ceritanya adalah kehamilanku masuk di minggu 39 dan belum ada tanda-tanda kalau #Baby-M akan bertemu dengan aku dan hubbie, masuklah ke minggu 40 dan beberapa hari menuju duedate, tapi sepertinya #Baby-M masih betah ajah didalam perutku.

Pertanyaan yang sama seperti minggu2 sebelumnya masih berkeliarab ditelingaku, ndak di kntor, lewat social media atau bahkan telfon yang hampir setiap hari aku terima dengan pertanyaan sama, yang sebenernya lama2 buat stress sendiri. Padahal yg paling tau jugakan Sang Pencipta kapan si baby akan keluar.

Jalan pagi, jalan sore, pulang kantor turun tangga, stiap ke toilet muter kantor biar lebih banyak langkahnya, turun naik tangga dirumah, pokoknya berusaha bgt dech biar cpt lahirnya dan normal persalinannya, tp emang blon ada tanda dan blon wktunya ama Tuhan ya udah sabar dech sambil sring2 ngobrol ama #Baby-M biar bantu mamanya buat cari jalan keluar dan keluarnya secepatnya, hehehe..

Hari ntuh tgl 8 Mei 2013,ntah knp dikantor rasanya hectic bgt, kerjaan membludak2 dan emang bsknya libur dan sisa hari kerjaku sbelum cuti melahirkan hanya 1 hari lagi, jumatnya jadi aku pun berusaha keras nyelesaiin semaksimal mungkin kerjaan ntuh berencana Jumatnya hanya transfer knowledge yang blon bs dikelarin minggu ntuh jg. Malamnya MA’eee nyampe dr Siantar, berharap emang #Baby-M nongol nunggu kedatangan opungnya.

Esoknya, tgl 9 Mei 2013, ntah kenapa aku punya feeling kuat bgt klo ndak hari ini atau besok atau maksimal sabtu aku pasti lahiran, namun ampe jam 9 mlm waktu aku lagi jalan2 kecil diteras bareng hubbie, inang mertua nelfon nanya.apa udah ada tanda2, yah krn emang blon aku blg blon, trus disuruh besoknya buat kontrol untuk tau gimana2 #Baby-M didalam.

Setelahnya aku tidur, hubbie maen PS dan MA’eee jg tidur. Tiba2 ndak brapa lama aku tidur rasanya ada yang ngucur dicelana dalam ku, aku sempet mikir apa aku kencing celana, kebawa dr mimpi? Tp prasaan aku ndak ada mimpi apa2, untuk memastikan aku ke kamar mandi. Waktu aku cek ternyata celana dalamku banyak darah segar seperti menstruasi gitu, bknnya takut yang ada aku seneng bgt, aku langsung mikir klo sbentar lagi bakal ketemu #Baby-M. Dgn keras aku triak panggil hubbie dan ksh tau yg trjadi dan emang dia jg ndak tau apa2, jdnya dia bangunin MA’ee dan MA’eee blg ntuh emang tanda2, cuma klo ndak mules jg mending ndak usah buru2 ke RS. Jadilah kami smua kembali tidur(baca: kejadiannya sekitar jam 23.00). Aku dan hubbie berdoa dengan sukacita sbelum kembali tidur, kbayang donk senengnya bakal ketemu ama buah cinta kami.

Sekitar jam 01.00 dini hari, aku kebangun krn perutku mules, rasa mulesnya ntuh sperti org wanita sedang datang bulan(baca:menstruasi) dan aku ngerasain klo ada yg ngucur lg dicelana dalamku, tp krn udah pake pembalut sebelumnya ndak kuatir.. Menahan rasa mules, aku ndak bangunin hubbie, aku liat dia tidur dgn lelapnya,toch jg sakitnya msh bs aku tahan. Menahan mules trnyata aku jg ngerasain yg katanya kontraksi, dan rasanya ini bkn braxton hicks (baca:kontraksi palsu) krn datangnya stiap bbrp menit sekali dan makin lama makin kenceng.

Akhirnya, sekitar jam 03.00 dini hr itu jg, aku bangunin hubbie krn rasanya udh smakin mules dan sakit, tp kita ndak langsung brqngkat ke RS, aku msh jln2 drumah biar mempercepat bukaan klo emang nanti dperiksa udah bukaaaln ama dokter. Skitar jam 05.00 kami menuju RS Ibu dan Anak Sri Ratu yg udh kami booking, dan Puji Tuhan dr Zaman Kaban lg ada dsana, krn br ajah ada seorang ibu yang br melahirkan.

Begitu sampai dan brtemu si dokter, hubbie ksh surat referensi sbelumnya dari dr zaman kaban(baca: ada harga khusus untuk booking kamar), kita langsung ke kamar bersalin. Eh..ndak taunya hubbie dsuruh keluar smentara aku dicek udah bukaan brp. Waktu ngecek ntuh bener2 ngangetin lho, si dokter rasanya asal masukin ajah yah tangannya kekemaluan kita, hahhaa..san ternyata masih bukaan 2. Setelahny.hubbie disuruh masuk kkmar dan nemenin aku.

Waktu itu rasa sakitnya blon terlalu dasyat, jd aku msh bisa nge-tweet, ganti2 status bbm dan bbm-an serta wa-an ama tmn2 dan sodara. Aku masih seneng2 dan senyum2 ama hubbie krn bahagianya mau ketemu #Baby-M.

Ampe jam 10 msh sakit dan rasanya turun dr t4 tidur ajah ndak tahan, dicek ama suster trnyata bukaannya blon nambah masih bukaan 2. Disampingku ada hubbie, MA’eee, Inang mertua, Eda(baca: ade ipar) dan namboru(baca: tante) yg nyemangatin dan nyuruh jalan biar makin cepet bukaannya nambah, tp krn sakitnya emang luar biasa, jd cuma jalan2 druangan persalinan ntuh pun dbantu ama hubbie.

Jam 12, rasanya makin sakit jdlah dicek lagi ama suster, pdhal sharusny ndak boleh sring2 diceknya, tp emang msh ndak nambah, msh bukaan 2 ajah. Oh ya udah hampir 6 jam druang bersalin ntuh, udah masuk 2 pasien disebelah kiri dan sebelah kananku. Aku sempet mikir gmn klo mreka ber2 lbh dahulu lahirny drpd aku, bisa2 drop aku, akhirnya aku tanya2 ama suster ttg mreka dan ternyta yg dsebelah kanan masih bukaan 1 udh dtunggu bbrp jam dan yg dsebelah kiri udah bukaan 7, huaaa..bener kan, bakal.denger org triak2 lahiran donk ntar, pikirku.

Tp ternyata yang dsebelah kiri ada masalah dfn denyut jantung anaknya, yang kata dokternya harus dioperasi saat ntuh jg krn memikirkan nasib si bayi dan ibunya, akhirnya si ibu dibawa keruang operasi cepat2, dan aku pun sedikit lega, artinya ndak akan denger org lahiran sbelum aku. Oh ya dr jam 6 nyampe di RS ini stiap jam ada pengecekan denyut jantung #Baby-M dan selalu bagus kata susternya dan kami jg ngedengar suaranu lwt speaker wkt dicek ama si suster, jd emang ndak ada yg perlu dikuatirkan, cuma nahan sakitny ajah😦

Ampe jam 3, aku minta dicek lg udah bukaan brp, si suster sdikit sewot apalagi setelah tau ndak nambah juga bukaannya. Akhirnya si suster nelfon dr zaman kaban, dan tanpa tanya mreka pasang infus ama aku, yang ternyata ntuh adalah induksi. Oh ya sebelum pasang infus aku disuruh makan yg mau dimakan krn udah ndak boleh mkn lagi karena mau dipompa. Aku jg kurang jelas apa ntuh pompa, tp intinya semua kotoran kita disedot pakai alat mreka ampe kita ndak akan ngerasa kebelet buang air besar lg.

Disinilah semuanya mulai horornya, horor yang kata org2 klo induksi ntuh sakit bgt, benerrrrr…sumprit, ntuh sakit bgt, ndak kebayang sakitnya kaya’ apa, tp ntuh perut rasanya dipules2, teriakanku mungkin ampe Jerusalem, tangan si hubbie udah hampir berdarah kena gigitanku, rambut si hubbie udah habis aku tarik2, wajahnya aku tampar2 klo nahan sakit apalagi klo dia ksh smangat seolah2 aku diceramahi(baca:namanya orang kesakitan pasti sensitif) ,eh tp si suster dgn santainya marahin aku wkt denger aku ngeden, “Jgn ngeden bu, nanti bayinya stress didalam, kepalanya jelek nanti klo lahir”, whatttttt??? ntuh kalimat brulang2 lho dtriakin ama susternya, ampe akhirnya aku ngamuk bales triakin si susternya,”Eh suster blon pernah ya ngerasain sakitnya gini? asal ngomong donk, sakit bgt tau, lagian rasa ngedennya emang alami dr dlm bkn aku yg buat2″, akhirnya dia diam. Yah..efek induksi yang luar biasa.

Akhirnya selama 3 jam aku triak2 menahan sakit, air berkeluaran dr bawah, yg awalnya aku pikir pecah ketuban tp ternyata air seni, abis aku minun banyak biar ada tenaga ngeden waktu ngelahirin katanya, walau udh makan telur ayam kampung 3butir, mie 1 porsi dan nasi 1 porsi, kurang apa lagi coba. Puncaknya aku udah ngerasa ndak tahan dan rasanya pengen buang air besar, si suster pun br nelfon dokternya, dan kata asistennya msh ditempat praktek, apaaaaa????? ahh..sbelum emosi meledak lagi, tiba2 si dokter udah dilantai 1 RS trnyata. Akhirnya terdengarlah persiapan2 membantu persalinanku, oh ya sebelumnya waktu dicek ternyata aku masih bukaan 9, artinya si suster udah bosen liat aku triak2 atau mreka PD klo wktu si dokter nyampe aku udah bukan 10 yak? ah..sa bodo teuing, yang penting keluarin anak gueeee !

Gitu si dokter nyampe mulai dech kaki ditarik diangkat ke atas penyangga, sementara hubbie triak dan dukung aku menyaksikan semua proses ntuh, oh ya 1 hal yang menggelikan tapi means a lot dlm proses persalinan ku ini adalah kalimat hubbie yang diulang2nya, even setelah kami mendengar teriakan #Baby-M saat ntuh, “Jangan tidur ya maaaa…”. Tentu, dia takut bgt, tp aku lebih geli lg ndak mungkin aku tidur, wong mau liat malaikat kecilku :’). Opss..back to topic, akhir si dokter siap tempur ama si suster2 bawel ntuh, setelah ngeden 2x akhirnya terdengarlah teriakan malaikat kecil kami, langsung dech hubbie cium dan peluk aku walau posisiku masih mengenaskan, dia menitikkan air
mata sambil ngeliat aku.

Akhirnya, 10 Mei 2013, jam 18.30, lahirlah Miguel Hutagaol, bb 3,1 kg dan pb 47 cm.

image

Puji Tuhan, dokter hanya perlu memberikan 2 hetingan untukku.

8 thoughts on “10 May 2013, #BabyMiguel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s