Weekend Tanpa Anak

Ini bakal jadi 1 sejarah di keluarga kecil kami(baca: M’s Family), dimana si Anak mudah kesayangan terpisah jarak dengan Papa Mamanya, padahal anak mudanya masih usia 2 tahun lho, idihhh…..berani bgt jauh2 dari orang tuanya, pemberania tau ndak peduli dia? hahaha….*mulai lebay

Hari kamis minggu lalu, Adik kembarku datang ke Medan untuk bantu jagain Migue, berhubung kondisi opung Miguel yang biasa jaga kurang sehat, dan mama-nya sedang ndak bisa cuti dari kantor. Berhubung adik ku adalah seorang gulu TK, jadi sedang liburan, sehingga tidak menggangu jadwalnya kerja saat datang ke Medan. Malamnya, Mama, opung Miguel bilang mau pulang ke Siantar, biar bisa istirahat di siantar dan ada beberapa acara juga yang ingin dihadirin(baca: kurang sehat sik, tapi klo ada undangan tetep ajah harus hadir si opung manik ini). Setelah bicarain ama Pak suami, papa Migue, kita setuju, secara otomatis emang Migue harus dibawa ke Siantar juga.

Jumat pagi, papa mama -nya berangkat kerja, si bocah kesayangan tetap ajah santi seperti hari biasa berangkatin papa dan mama nya ngantor, mama nya yang udh mulai melow, bawaannya pengen nangis, karna bakal kangen ama candaan si anak muda yang biasa nyambut di depan pintu kalau pulang kantor, peluk, cium, dan puk-puk-in, lelah dari luar LUNAS TERBAYAR, tapi berangkat kali ini udah kebayang klo ntar malam bakal buka pintu rumah sendiri dan ndak ada yang nyambut, hiksss…..*nulis ini ajah lagi kebayang ntar mlm plg kntor ndak ada yang nyambut di rumah.

Dikantor, aku udh rempong ajah bbm-an ama si ade (baca: tante-nya Migue), tanya2 Migue udh makan apa belum. Migue udh mandi atau belum, barang2nya udh dipacking apa belum, minta dikirim foto2nya, ampe2 tantenya ngomel, wkwkwkw…maklum deeee…emak posesif (baca: padahal hari2 biasanya juga ndak segitunya nanya2 ke opungnya). Selama jam kerja, heboh dech, rasanya pengen nangis, udah kangen kebangetan, rasanya pengen pulang kerumah dan ikutan cabss ke Siantar bareng mreka, tapi apa daya.

Pulang kantor, pak suami ajak jalan2 dulu, biar istrinya yang sedang melow mikirin anak muda-nya mood nya okeh kembali, tapi apa daya, seorang ibu yang melo ini tetep ajah cerita ke kangenannya dengan wajah melas di depan Pak suami, sampai2 karna ndak pengen ngapa2in juga diluar, habis makan kita langsung cabs pulang ke rumah. Beneran, sampai dirumah buka gerbang sendiri, buka pintu rumah sendiri ndak kedengeran suara indah si bocah kesayangan, sedihhh. Akhirnya habis bersih2 badan, berdoa dan nangis bombay, titip salam ama Tuhan buat anak muda-nya, emaknya kaya’ orang putus cinta, nangisnya ampe sesengkukan sambil peluk2 baju Migue, dan untung Pak suami lama di kamar mandi jadi dia ndak denger istrinya ini nangis bombay, karna klo ndak, bakal diomelin, hahahahhahaha

Besok paginya, sabtu dan masih jam 7, langsung nelfon bocah kesayangan di seberang sana, dan dia teriak “Mamaaaaaa…” dengan suaranya yang renyah dan tanpa rasa sedih seperti aku disini(baca: menurut loe, anak 2 tahun yang baru bisa ngomong 3 kata udah bisa nangis cerita kangennya juga? YAKALEEE..). Setelah puas dengar suaranya, kami lanjutkan tidur,males juga ngapa2in. Akhirnya keluar dari kamar jam 11, beberes rumah trus mandi, kita mau jalan keluar, karna bingung dan mati gaya di rumah ber-2, dan itu rasanya aneh sekali, hahahhaa…

Siang itu terik bgt, AC mobil udah hampir ndak kerasa, butuh kipas angin malah dan ternyata bener MEDAN dikabarkan suhunya mencapai 39 Derajat Celcius, woww…pantesan nek! Makan siang di tempat favorit dan jarang dikunjungin, karna lumayan jauh jaraknya dari rumah, apalagi klo bukan TABONA, Kari sapi/ayam-nya NDAK ADA OBATNYA(baca: ndak ada tandingnya, pakai bahasa gaul Medan), jadi buat yang mau tau tempat makan enak di Medan, salah 1 nya ya itu, didaerah mangkubumi per porsinya, Rp.35.000. Udah terik, makannya outdoor, pedes, panas, kebayang donk dandan-an eike yang cetar sebelumnya keluar rumah jadi gmn kan? *udah ndak usah dibanyangkan. Nah..setelah kelar makan, timbul masalah baru, masalahnya…kita mau kemana lagi? hahhaa..bener2 mati gaya dech.

Tetiba kebersit dipikiran buat reflexy, oh…sounds good, langsung cabs ke daerah Multatuli, nyobain tempat refleksi baru, biasanya kita langganan di reflexy tetangganya, beneran sebelahan lho, hihihi…tapi ndak apalah nyoba yang baru, namanya NANO NANO, dengan Rp. 80.000 per orang selama 1 jam 30 menit merasakan surga dunia, hiihi…dan ternyata RECOMMENDED! We’ll be back.

Kelar reflexy, bingung lagi mau ngapain, hahaha…akhirnya si pak suami nyaranin kita nginep di hotel ajah semalem, otomatis buat si istri kaget, gimana ndak..tiba2, ndak ada bawa pakaian ganti, ndak ada rencana apa2, tapi tetep ajah si istri ini nurut(baca: padahal seneng juga sik, asikk…tidurnya bakal nyenyak), hahhaa…mulai seaching2 hotel seputaran medan dengan kondisi yang deket dengan Mall dan di tengah kota, secara…kita ndak bawa pakaian ganti, pasti butuh mall donk ya *you know what I mean, Setelah telfon sana, telfon sini, jadinya kita menuju Hotel Santika.

Hotelnya asik, baru dan pelayanannya cepet, tapi gitu besoknya, hari Minggu kita sarapan, dengan sebegitu melimpahnya makanan di restoran, tak 1 pun makanan yang buat kita senyum. Sorry to say, BAD! Masa dari semua makanan yang ada ndak 1 pun yang rasanya enak, huaaa…..ndak worth it!

Setelah check out, kita hunting piyama buat si bocah kesayangan yang lagi asik2nya maen ama temennya di rumah opungnya, dan mengacuhkan telfon dari papa mama-nya, hiks…kita pulang trus ke Gereja sore. what a longggg weekend FOR US. hahaha…WE MISS YOU MIGUEL HUGO RAMOTI HUTAGAOL

Tampang kelar makan di siang yang terik *maabken :D

Tampang kelar makan di siang yang terik *maabken😀

3 thoughts on “Weekend Tanpa Anak

  1. Pingback: Post for 6 Months | We are Ms Family

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s