Paniknya saat suami sakit

Penting banget apa yak cerita ini? buat ku penting sepenting-pentingnya…! Ini pengalaman pertama didalam hidupku, dan aku ndak kebayang seberapa kuatirnya aku, aneh emang, parno adalah nama tengahku malam saat ini terjadi, bener-bener jadi orang yang sangat amat takut, ampe ngelakuin hal-hal aneh tapi TUHAN ndak diam ajah ternyata, TUHAN temanin aku dalam kepanikan dan ketakutanku #ThankingGOD

Seperti ceritaku diminggu 24 disini sekilas saat hubbie sakit begitu pulang kantor dan sampai dirumah, hubbie diam ajah, yang biasanya dia langsung nyambar handuk dan mandi kali ini dia cuma ganti baju, dan langsung pengen makan. Aku yang heran dengan tingkah hubbie yang ndak biasa itu, dan ternyata dia udah tergulai lemas di kamar. Dengan secepat kilat aku masak buat dimakan malam itu, rasanya tenagaku yang keluar 2x lipat dari biasanya, dan secepat kilat aku kelar masaknya dan ngajak hubbie makan. Aku masak sop berhubung bumbu-bumbunya ada dikulkas, sekalian aku pikir biar bisa lebih enak masuknya buat perut si hubbie yang lagi ndak bisa diajak kompromi. Sebenernya makanan yang aku masak itu rasanya ndak bakalan habis, karna porsinya lumayan besar, tapi ntah apa yang buat, tak ada yang bersisa malam ini, karna nafsu makan hubbie yang luar biasa (baca: aneh ya ada orang sakit tapi nafsu makannya dasyat).

Setelah makan, hubbie istirahat sebentar sementara aku membersihkan meja makan dan mencuci piring, dan tak lama berselang aku udah liat lagi hubbie dikamar terkulai lemah.  Ternyata hubbie berusaha untuk tidur dengan kondisi badan seperti itu, namun ndak berhasil dan saat aku pegang badannya panas tapi keringatan, saat itu AC ndak dinyalain dan kipas angin juga ndak dinyalain, alhasil hubbie keringetan ampe2 seprai basah, dan secepat kilat aku ambil baju gantinya, dan pijitin semua badannya, berharap hubbie tenang dan bisa terlelap, ternyata sejam berlalu, dua jam berlalu ndak ada perubahan pada hubbie yang buat dia tenang dan bisa tertidur.

Disinilah saat-saat pikiran ku mulai aneh-aneh, aku mulai menitikkan air mata, aku ngerasa takut, ini pertama kalinya aku lihat hubbie sakit,ini pertama kalinya aku lihat hubbie ndak bisa berbuat apa-apa dan aku yang seharusnya bisa ngelakuin sesuatu untuk hubbie, tapi saat ntuh bingung dan ngerasa ndak berguna. Aku takut hal terburuk yang akan terjadi saat ntuh, ampe air mata bercucuran, dan untung lampu kamar dipadamkan, dan mata hubbie ditutup jadi dia ndak melihat air mata ku yang keluar ntuh. Tak putus-putusnya aku berdoa sambil elus-elus perut ku(baca: ngajak anak ku berdoa buat hubbie)

“TUHAN YESUS..urapilah suami ku, bantu aku bisa menjadi perpanjangan tangan mu untuk membantu kesembuhannya. Sembuhkanlah suami ku TUHAN YESUS, aku dan anak ku benar2 membutuhkan di dalam hidup kami ini, jangan biarkan hal terburuk terjadi TUHAN YESUS, aku belum siap, aku percaya suami ku pasti sembuh TUHAN YESUS, pasti sembuh”.

Akhirnya, aku masak air dan setelah mendidih aku tetesin minyak kayu putih dan letakin dideket kepala hubbie, ini adalah terapi uap yang biasa aku buat untuk ku sendiri saat flu atau mau jatuh sakit selama hamil, berhubung ndak bisa mengkonsumsi obat apa pun selama hamil, jadi terapi uap ini yang paling ampuh berbarengan dengan minum air putih hangat sebanyak-banyaknya cukup bekerja baik untuk mengusir jauh-jauh virus penyakit ntuh dari tubuhku. Hasilnya setelah aku lakukan pada hubbie, ternyata berhasil dan dia tertidur otomatis aroma kamar menjadi uap minyak kayu putih, dan berhubung aku juga udah lelah dan ngantuk, ikutan tertidur.

Esok paginya aku bangun tidur ngeliat dilantai ada beberapa pasang baju hubbie, yang ternyata tengah malam itu dia berulang-ulang menganti pakaiannya karena basah, dan aku ndak tau sama sekali waktu hubbie kebangun ntuh(baca: sepertinya nyenyak bgt, ndak bisa jadi perawat yang on 24 jam sich). Langsung aku cek lagi badanya masih hangat dan keringetan, aku pijitin lagi badannya, lap keringetnya dan buat masakin air panas buat lakukan terapi uap kembali biar semakin cepat pulihnya. Selama hubbie masih tertidur aku masakin sop yang bisa masuk dan disantap hubbie, dan ternyata memang bener, sop yang sebelumnya aku masakin buat makan pagi dan siang hubbie dirumah, pagi itu juga habis..bis..bis..

Berangkat kekantor aku sendiri, karena aku ndak mau waktunya hubbie terbuang sia-sia hanya karna nganterin aku ke kantor, dan aku udah ingetkan hubbie untuk istirahat dirumah, ndak perlu berangkat kantor, biar pemulihannya lebih cepat. Lebih cepat lihat hubbie pulih seperti biasa, lebih lega aku ngejalanin hari-hari ku, dan biar sabtunya kami juga bisa berangkat bersama-sama ke pesta pernikahan sahabat kami eci ke siantar. Seharian itu emang kerjaan ku lagi hectic bgt dikantor, sampai-sampai aku juga lupa buat nanya kabar hubbie yang sebelumnya aku tinggalkan dirumah dan terkulai lemah (baca: ini sama sekali ndak bisa ditiru sebagai istri), baru sadar saat sorenya kira-kira 30 menit sebelum jam pulang, sms hubbie mendarat di hp ku, bilang bahwa hubbie udah nunggu dibawah jemput aku seperti biasa, what…..?????

Ndak sabar bertemu dan pengen marah, kenapa harus jemput dengan kondisi yang ndak fit, buru-buru saat jam sudah ada di 17.30 WIB turun menemui hubbie yang sudah menjemput sejak 30 menit sebelumnya, ternyata dia berpakaian kantor, dan dia ngantor 1/2 hari sodara-sodara karena katanya dia udah ngerasa enakan dan biar besok bisa cuti 1/2 hari buat berangkat ke siantar untuk menghadiri pesta pernikahan sahabat kami eci. Amarahku ndak reda sampe situ donk ya, karna alesannya bener-bener ndak buat aku tenang, itu namanya maksaaaa!! Terakhir dia bilang, “Selama papa  masih ada di Medan dan bisa jemput mama pulang kantor, kenapa ndak? papa kangen mama dan dedek”, nyesssss….istri mana yang masih marah denger suaminya ngomong gitu, coba?

Untungnya, sampai dirumah aku masak sop lagi, dan habis lagi, dan esoknya beneran hubbie udah sembuh, walau masih sisa flunya, Puji Tuhan. Semoga itu pengalaman pertama dan terakhir kalinya aku ngadepin kepanikan saat hubbie sakit, sehat-sehat terus ya papa…

6 thoughts on “Paniknya saat suami sakit

  1. Aiiiih, rajin nulis dia skrng.. Psti krn ud nyaman tanpa mual muntah yah dek.. Sehat2 terus yah calon papa mama biar dedeknya seneng🙂

    Oh yah, aku baca jg tentang scholarship.. Huaaaa, beneran dek.. Emang susah bgt hamil tanpa pendamoingan suami, dan lebih susah lg sesudah melahirkan trus ditinggalin.. Apalagi abis lahiran emosi masi naik turun.. Mdh2an akan ada kesempatan lain yg lebih indah yah..

    Like

    • Wakakaa..iya kaka, udah rajin nulis dan baca tulisan orang2, termasuk blog kaka, hihihi….
      AMIN..AMIN…Smoga TUHAN kasih kesempatan lagi kaka, aku blon bisa rasanya sperti kaka, hihihi…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s