Shock Therapy This Morning

Shock Therapy pagi ini bener-bener buat ndak bisa ngapain-ngapain selama hampir 2 jam, padahal posisi udah di kantor yang seharusnya beraktifitas normal, ngehandle issue-issue dari user dan mulai bertik-tok ria ama office mate untuk discuss case yang ndak bisa dikerjakan sendiri, tapi ternyata itu semua harus berhenti bukan karena aku mau dan aku males, tapi karna kejadian yang mengharuskan ku hanya duduk diam dengan mulut serta hati ndak berhenti berdo’a, serta jari-jemari sambil ketak-ketik sms, bbm-an dan elus-elus perut.

Apa sebenernya yang terjadi?

Seperti biasa aku bangun jam 05.00 pagi dibangunin ama alarm, tapi pagi ini berhubung kondisi kesehatan lagi menurun(baca: sering sekali seperti ini saat hubbie lagi tugas diluar kota), dari kemaren pulang kantor udah mulai batuk-batuk kecil, saat tidur udah mulai flu, jadi pagi ini rada malesan bangun dari tempat tidur. Biasanya bangun jam 05.00 aku makan makanan kecil(baca: biasanya roti), saat teduh, kemudian bacain buku cerita buat #Baby-M setelah semua selesai baru beberes rumah atau langsung mandi berangkat ke kantor. Tapi pagi ini aku lanjutkan tidurnya sampai jam 05.45 baru mulai aktifitas itu, sampai jam 06. 15 hubbie nelfon dan bingung denger aku masih tiduran dan bacain #Baby-M cerita(baca: walaupun bacanya lambat bgt, karna tenggorokan yang sakit), akhirnya aku sudahi bacanya dan beranjak ke kamar mandi.

Belum mulai mandinya tapi ternyata semua roti yang aku makan sebelumnya keluar dan seperti biasa kalau mual dan muntah pasti bawaannya semua isi perut ‘dipaksa’ keluar, langsung lemas dech setelahnya dan mandinya buru-buru, setelahnya tiduran bentar dikamar baru beberes berangkat ke kantor. Berhubung tadi malem dan paginya ndak masak, jadi buat sarapan beli diluar, ditempat biasa deket rumah, menunya nasi gurih. Sampai kantor, nyiapain perlengkapan perang(baca: laptop dan temen-temennya), trus ke toilet sebentar dan disinilah mulai shock therapy itu. Dada rasanya sesak, jantung berdetak cepat bgt, bingung dan kaget langsung selonjoran duduk di kursi depan laptop, diam sebentar, tapi ngeliat sarapan udah ada dimeja, dan berpikir karna laper makanya jatungnya berdetak kenceng, dan tangan serta badan sedikit gemeteran, langsung aku santap ntuh makanan, ternyata ndak memperlambat detak jantungnya, yang ada malah keringat dingin disekujur tubuh, mulai ambil kertas dan ngipas-ngipas.

Makin panik, segera sms hubbie dan bbm sahabat ku Lia, sedikit berbagi keadaan ku pagi itu, disuruh tenang tapi rasanya gimana tenang dengan kondisi gitu. 30 menit berlalu dan ndak ada perubahan apa-apa, aku coba dengerin mozart, 45 menit berlalu ndak ada perubahan apa-apa, aku coba streaming buat dengerin radio mustang, mencoba mendengar celotehan konyol mereka yang bisa buat aku tenang dan 1 jam 20 menit berlalu ndak ada perubahan apa-apa juga, sementara sms-an dan bbm-an tetap jalan dengan hubbie dan Lia, keringat makin banyak, dan ndak berani ngomong ama sapa-sapa juga, karna intinya emang di aku-nya sendiri, tapi rasanya takut bgt. Sambil elus-elus perut dan berdo’a ngajak #Baby-M bergerak, karna dia tenang ndak ada gerakan sama sekali saat itu, aku puter-puter udel ku yang biasanya kalau ngerasa gitu #Baby-M bakal gerak-gerak, tapi pagi itu dia tetap tenang.

Air mata udah mulai keluar, aku takut..bener-bener takut, dukungan hubbie dan Lia pagi itu sangat berarti buat ku. Tak lama aku mencoba ketoilet, sapa tau ada perubahan dan ternyata sampai ditoilet semua isi perut ku dikeluarkan lagi, yah..muntah lagi, semua sarapan aku keluar bahkan sudah habis pun tetap ada yang dipaksa keluar dari perut, sakit rasanya seperti bulan awal-awal kehamilan, dan setelah keluar semua dan lega, aku ngerasa enakan. Jantung ku langsung normal, keringet ku berhenti dan ndak gemetaran lagi, aku kembali ke meja kerja ku dan selonjoran untuk beberapa menit dan ngerasa enakan dibarengin lagi dengan gerakan lincah #Baby-M diperutku dan ngerasa AC ruangan yang ternyata sangat amat dingin. Langsung aku kabarin hubbie dan Lia, biar mereka jg ndak panik lagi akan kondisiku, sampai aku benar-benar bisa kerja lagi seperti biasa.

Menurut hasil googling :

Dalam kondisi normal, jantung ibu hamil bekerja lebih berat.Kehamilan sendiri merupakan suatu proses yang membuat seluruh tubuh berubah. Saat hamil, volume darah akan bertambah sekitar 40%. Ini akibat dari meningkatnya kadar hormon estrogen, terutama pada usia kehamilan 30 minggu. Akibatnya, jantung harus bekerja lebih berat dan lebih cepat untuk memompa darah. Meningkatnya volume darah ini lebih besar dari peningkatan massa sel darah merah. Akibatnya, sering timbul anemia pada ibu hamil. Jadi, tanpa adanya gangguan jantung pun, kerja jantung sebenarnya sudah berat ketika hamil. Tak heran, jika ibu hamil ter kadang merasa napasnya terengah-engah dan mudah lelah, sekalipun kondisi jantungnya baik-baik saja.

Aku ndak tau kenapa bisa seperti itu tadi pagi,tapi itu benar-benar shock therapy yang sangat dasyat buatku. Ndak berhenti aku berdoa mengucap syukur buat kasih TUHAN menyertai aku selama hampir 2 jam yang menegangkan itu.  Berhubung aku orangnya parno-an, kaya’ cerita ku waktu hubbie sakit, sama juga aku mikir yang ndak-ndak juga tadi, makanya air matanya ampe keluar, takut..masih 3 bulan lagi ketemuan ama #Baby-M, pengen ketemu dengan suasana dan kondisi sukacita dengan waktu yang tepat, bertemu pangerang ganteng yang TUHAN kirimkan untuk kami dengan sehat dan sempurna, tapi untunglah TUHAN memang ndak pernah jauh dari kami ber-2, TUHAN selalu melihat dan menolong tepat pada waktunya. #ThankingGOD #ThankingGOD #ThankingGOD.

Mungkin #Baby-M juga ngerasa apa yang aku rasa tadi pagi, semoga mulai saat ini sampai seterusnya aku harus lebih memperhatikan makanan dan kondisi kesehatan ku lebih lagi, karna ndak bisa sembarangan seperti waktu aku masih sendiri dulu. Maafin mama ya #Baby-M kalau mama buat kamu kaget dengan kejadian tadi pagi, karna mama juga ndak tau kenapa itu terjadi, mama juga kaget tapi puji TUHAN kita ber-2 baik2 ajah sayang, smoga itu alarm buat mama biar jaga kesehatan lebih lagi ya sayang. Do’akan mama juga ya sayang biar bisa jaga #Baby-M lebih baik lagi, apalagi tanpa papa didekat kita, kita harus kuat ya sayang, kita pasti bisa, kita punya TUHAN yang luar biasa ko’, yang selalu ada disamping kita, Mama sayang #Baby-M.

9 thoughts on “Shock Therapy This Morning

  1. ceritanya sama bgt sama aq mom, tepatnya 2 minggu yg lalu wktu mau ke gereja… awalnya pas beli tissue dan aqua di warung samping gereja, dr situ udh agak pitam.. tp kupaksain lagi jalan smpai gereja.. sampai di gereja malah jd tambah gemetaran, keringat dingin dan sempoyongan.. si dedek jg ga ada pergerakan.. rasanya dunia mau runtuh.. pengen nangis.. krn ga kuat, akhirnya aq ajak suamiku keluar dr gereja menuju klinik deket situ.. aq inget klo itu adalah gejala anemia, jd suntikan neurobion yg kt dokterku “aman” menjadi pilihanku saat itu.. takut kenapa2 sm baby-nya..😦 dan awal kejadiannya sama, aq ga sarapan dulu sblm ke gereja.. (ga sarapan berat mksdnya), cuma makan donut sm teh manis.. trnyata ga ngefekk.. setelah pulang ke rmh dr klinik lgsg minta dibuatin teh manis lg sm suamiku dan akhirnya baru sarapan nasii.. dan akhirnya smua keadaan berangsur2 membaik.. durasi kejadian semuanya kira2 1 jam..😦 tp Puji Tuhan kt dan baby ngga kenapa2 ya mom.. Dia memang senantiasa menyertai kt dan baby di mana pun kt berada..🙂

    Like

  2. mungkin karna jantung bumil sudah bekerja dengan ‘berat’, ditambah sister parno, jadi makin lemas deh sister… Ada baiknya sister minta nomor HP dokter kandungan sister, jadi kalau ada apa2, tanya langsung dokternya, jadi khawatirnya ga kelamaan lho😀

    Like

    • iya sister, ini yang sedikit ndak enak dr dokter ku ini, ndak bisa diminta nomernya, harus nelfon ke klinik, karna banyak bgt ntuh kaya’nya pasiennya😦, tp ntar kontrol selanjutnya nanya dech nomernya dan smoga ndak ada lagi kejadian kaya’ kmren ntuh

      Like

  3. tekanan darahnya udah 90/60,, normalnya kan 120/90..😦 awalnya aq yg inisiatif suntik neurobion, tp si dokter mau cek dulu tekanan darahnya.. trnyata bener gejala anemia.. tp emg dadakan bgt serangannya dan penjelasannya kayak yg mom jelasin di atas itu.. pompa darah kt lebih cepat, kebutuhan darah di share ke janin jd kt sewaktu2 bs kena gejala anemia gitu.. tp bukan bener2 anemia, klo anemia kan dia bs sepanjang hari, berhari-hari bahkan berminggu-minggu lemesnyaa.. Oh iya, aq berani inisiatif mnta suntik neurobion krn kmrn januari prnh dirawat di RSIA Stella Maris kena DBD trus di situ kan ga selera makan minum, jadi dokter kandunganku ngasi suntikan neurobion biar ada tenaga dan ga kurang darah.. ktnya aman buat ibu hamil.. tp sebaiknya mmg dikonsulkan ke dokter kandungan masing2 krn kan ibu hamil kondisinya beda2..🙂

    Like

    • Oh gitu ya, aku emang ndak langsung ke dokter kemaren ntuh, tapi sampai sekarang ndak pernah kejadian lagi sich, semoga ndak akan pernah lagi dech mom ya terjadi ama kita ber-2, biar bisa menikmati gerakan2 indah si baby ajah🙂

      Like

  4. Pingback: MINGGU KE-26 SAMPAI MINGGU KE-29 | WE'RE BLESSED

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s